Situasi Mencekam! Belanda Minta Warganya Segera Tinggalkan Rusia

Den Haag, Internasional – Pemerintah Belanda meminta kepada seluruh warganya yang tinggal atau berada di Rusia agar meninggalkan negara itu. Pemerintah Belanda pun meminta warganya untuk tidak pergi ke Rusia karena situasi yang tidak dapat diprediksi.

“Mengingat perkembangan, rezim keamanan yang diperketat di Rusia dan tingkat ketidakpastian yang tinggi, sangat disarankan untuk tidak melakukan perjalanan ke Rusia dan meninggalkan negara itu sekarang,” demikian bunyi pembaruan pedoman perjalanan (travel advisory) yang dikeluarkan Kementerian Luar Negeri Belanda, Minggu (25/6/2023).

Berita Lainnya

Menurut Kementerian Luar Negeri Belanda, Rusia diberi peringatan tinggi (berwarna merah) oleh Pemerintah Belanda terkait apa yang sedang terjadi disana. Ia pun mengimbau warganya yang masih berada di Rusia untuk selalu mengikuti berita, berhati-hati saat keluar di jalan, dan selalu membawa tanda pengenal.

Akan tetapi, rencana pemberontakan itu kemudian dibatalkan oleh bos Wagner, Yevgeny Prigozhin. Dia pun memerintahkan pasukannya untuk kembali ke barak, dan meninggalkan markas Distrik Militer Selatan Rusia di Kota Rostov-on-Don yang sempat diduduki pasukan Wagner.

Juru Bicara Kremlin, Dmitry Peskov mengatakan, gejolak yang timbul di dalam negeri Rusia akibat insiden pemberontakan pasukan Wagner, tidak akan berpengaruh terhadap operasi militer Moskow di Ukraina.

Sebelumnya, situasi di Rusia sempat memanas dengan rencana pemberontakan yang diluncurkan oleh Grup Wagner. Kelompok tentara bayaran itu merasa tidak puas dengan cara Kementerian Pertahanan Rusia memperlakukan mereka selama operasi militer di Ukraina.

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan